Monday, August 4, 2008

Serunya Sehat 9: Ini Mah Ga Sehat!

di sini ada sinyal ga ya?

Satu rupiah sepanjang hari!

Setengah rupiah per detik, tanpa batas!

Nelpon terus, gratis ampe dower!

Tau kan, hari-hari ini lagi marak iklan dari beragam operator seluler, menawarkan layanan mereka dengan iming-iming menggiurkan. Kalau dulu strateginya ngasih hadiah dari mobil, motor, hair dryer, TV, hp, pulsa gratis n barang-barang konsumsi lainnya, sekarang mereka kayanya lagi konsen ke masalah harga. Biaya panggilan telpon n sms ditawarkan semurah mungkin. Saking murahnya sampai gratis! Mungkin ga lama lagi bakal ada operator seluler yang promosi dengan membayar siapa pun yang menelpon dengan layanan mereka :D

Awalnya seneng sih. Bisa nelpon lamaaaa n muraaaahhhh. Tapi lama-lama kok jengah juga rasanya. Apa ya mungkin mereka bisa bertahan dengan strategi seperti itu? Untuk operator yang udah mapan kaya t**komsel, indo**t, n x* (hayah pk sensor sgala :D), mungkin bisa. Tapi buat operator kecil-kecil n relatif baru itu trus gimana?

Takutnya, jangan-jangan strategi itu sengaja dipake untuk mematikan operator-operator saingan yang baru bermunculan. Trus, kalau mereka dah disingkirkan, jadilah tinggal tiga pemain utama itu (yahoo, google, n MSN - loh, itu kan search engine? ngaco neh!) bisa bebas menguasai dunia perseluleran di mari, sampaipun menentukan harga juga. Jadi oligopoli d....

Tambahan lagi, murah bertelpon juga bikin kita ga efisien. Lantaran murah, kita jadi terdorong untuk nelpon tanpa perlu n berlama-lama, n kalau ga ati-ati bisa dower beneran...

Tambahan berikutnya, karna banyak banget yang make, jalur jadi overloaded. Dan...(ga tau ada hubungannya ga ya?) sejak simpat* promo setengah detik tanpa batas, koneksi internet saya yang pake telkoms*l flash jadi suka ngadat, error. Kadang ga bisa mengakses website manapun. Kadang beberapa website bisa diakses, tapi yang lain ga. Kadang yang bisa diakses n yang ga bisa gantian. Grrrhhhh!

Nelpon n sms murah sih seneng-seneng aja, tapi yang wajar donk! Ga perlu murah banget ampe ga masuk akal. Mending murah biasa aja tapi stabil kan?

*Namanya juga konsumen, ya musti membingungkan. Dikasi mahal, protes. Dikasi murah, masih protes juga! :D Rupanya pepatah 'pembeli adalah raja' emang belum kadaluarsa. Tapi konsumen adalah raja yang paling baek n dermawan n ga egois. Buktinya, di dunia bisnis, para raja seringnya jaoh lebih miskin daripada 'rakyat'nya hehehe....*



Share:

5 comments:

darkcloudygirl said...

yahh..
itulah usaha. mau ga mau harus menghadapi persaingan kan?
*sotoy*

hehehehehe

awas ndower..

st_hart said...

iya, emang resiko usaha ya begitu. moga2 aja bnyk yg bs bertahan :)
dower? udah! :D

Brokoli sehat said...

Ih kesel banget deh sama perang tarif sekarang ini. Lagi ngomong tiba-tiba mati atau sinyal ilang atau kayak ada suara pesawat. Biarin deh gak usah turun tarif sebegitu amat, yang penting komunikasi lancar. Duh sori ah jadi curhat

st_hart said...

@brokoli sehat: iya bener. mending harganya wajar asal terjangkau yah..
eh, tapi harga brokoli stabil kan :P:D

t_ardhan said...

menurut saya, itu mah kebijakan mereka tentu karena alasan2 tertentu. Lagikan, perang tarif, secara tidak langsung telah membuat masyarakat "pintar" untuk memilih mana yang "lebih" baik.

:D